Cuap-cuap Tentang Kemal, JKT48 dan Stand Up Comedy Indonesia

Hari ini, tepatnya 29 November 2013, linimasa Twitter gue dari jam sekitar abis dzuhur sampe jam setengah 5-an (kira-kira yah, ngapain juga gue itungin?) rame banget sama video. Gue sih berharap video yang diomongin itu sekuel video SMPN 4 & SMPN 3, tapi sayangnya bukan. Jadi pas gue cek link nya, ternyata itu adalah video stand up comedy-nya Kemal Palevi di acara hajatnya Genderuwota48 dan katanya.. materi jokes tentang JKT48 yang disampaikan dinilai sudah terlalu kelewatan. Dan sangat kebetulan sekali, beberapa menit sebelum video tersebut di privat oleh Roadkill Pictures, gue masih sempet aja melakukan kejahatan digital (sebut saja mengunduh)-(maaf ya om, itu karena gue belom nonton jadi penasaran).

Nah, setelah gue nonton itu, ternyata ya.. gue ketawa-ketawa aja. Refleks gue atau gimana gue juga kurang paham. Ya, tapi kan kita bisa membedakan ketawa itu jadi 2 macem. Ketawa suka sama ketawa sebel. Sebenernya gitu sih. (Kalo gak salah itu kata twitnya Om Isman HS). Gue mengambil beberapa poin yang (menurut gue) ‘fenomenal’ bagi para fans jeketi.

1. Muka Sisil gaenak 1:32
2. “Ada yg suka sisil? Gila selera lo sengklek juga” 1:46
3. 3 orang member yg “kurang” termasuk yg udah graduate, Diasta 1:59
4. Shafa gak ada yg nge-oshiin 2:14
5. Dibuat bahan dikamar mandi gak bisa 2:35
6. Ngebahas sepinya HS Sisil dan Shafa 3:15
7. Melody, Nabilah dan Allah 4:40
8. Member lagi pake baju seksi pas ngomong soal Allah 5:00
9. Jibril nolak negur member karena mensyen gadibales 5:38

Sebenernya poin nomer 9 gak terlalu ngaruh secara langsung ke member yah, cuma karena memang lucu aja jadi gue masukin juga. Dan untuk beberapa menit ke akhirnya gak usah gue bahas karena menurut gue gak tajem-tajem amat. Bagi sebagian orang, terlepas apakah dia sensitif atau nggak, materi jokes Kemal ini bisa dibilang tajam. Bahkan sangat tajam bagi orang yang bener-bener awam tentang Stand Up Comedy karena komedi jenis ini materinya cenderung ke arah provokatif ato apalah sejenisnya. Menyangkut ras, suatu komunitas, agama dll.

Dalam konteks Kemal ini, menurut gue, dia secara nggak langsung (atau langsung (?) ) mengklaim dirinya adalah wota atau fans jeketi atau apalah itu). Dan dia membawakan materi yang sebenarnya masih ada dalam komunitas yang dia klaim. Terlepas dari apakah dia sering berkomunikasi dengan para wota yang lainnya atau tidak, tapi imej “Kemal itu wota” sudah banyak orang tahu. Maka, saat dia “menjelek-jelekkan” beberapa member jeketi di dalam materinya, secara otomatis pasti akan memancing emosi beberapa fans. Yaa, umumnya sih gitu. Respek terhadap Kemal mungkin akan banyak berkurang di komunitas fandom tersebut. Apalagi sampek ada yang mau bikin petisi menolak Kemal main di film tersebut. Gilee!! Serius bener yah? (–, )

Namun, dalam masalah materi tersebut, disaat gue memposisikan diri sebagai orang biasa, yang gatau jeketi dan gatau Stand Up Comedy, gue pikir-pikir lagi sih ya memang udah agak kelewatan sih. Gak bisa dipungkiri, komedi di negeri kita belum bisa lepas dari eksploitasi fisik. Apapun bentuknya. Baik komedi jenis apapun itu. Harapan gue sih, semoga apa yang udah terjadi ini gak membawa pendapat-pendapat yang kurang baik untuk pihak-pihak terkait seperti: “Ah, wota sensitif banget sih!”, “Para komika semua materinya kelewatan banget!”, “Jekate mah ngumbar aurat mulu! (eh bener kan ya?)” atau “Ini presiden mana? Kok kasus Kemal gak di ditanggepin? Oiya, negara aja belum bener diurusnya.”

Oke, kayaknya gue udah mulai banyak gak nyambungnya. Yaa, yasudah lah karena sudah berlalu biarlah berlalu. Biar jadi pelajaran untuk semua pihak. Mohon maaf untuk semua pihak yang tidak suka kelakuan saya dalam menulis opini ini, reupload video tersebut dll.
BTW, saya fans jeketi yang belom pernah nge-live di acara mereka, ada yang mau ajak saya?

UPDATE:

Ada pesen dari authornya nih. Maap-maap kata ya pembaca..

Demi menghindari hal hal yang tidak diinginkan terhadap pihak yang bersangkutan (Kemal, JKT48, Genderuwota) lebih bijak bila video ini dihapus saja. Karena kalau terendus media gosip, urusan bakal makin panjang. Terimakasih atas pengertiannya.

HIPradana,
PR Roadkill Pictures

UPDATE (30-11-2013):

Gue sadar, artikel gue ini masih banyak kekurangan. Termasuk tentang Aaron Ashab dan kakaknya yang masih sempat-sempatnya berusaha merebut perhatian teman-teman dunia maya dengan mencoba ‘berdebat’ kembali dengan Kemal. Padahal situasinya lagi agak runyem ye kemaren. Lagi ‘hot’ kemaren fandom jeketi vs Kemal, bisa-bisanya ada yang nyelip. Kesempatan dalam kesempitan πŸ™‚
((( OPORTUNIS SOUNDS GOOD )))

UPDATE (1 Desember 2013)

Gue kirain di awal bulan ini, itu kasus bakal selese dan tenggelam lalu sepi. Subhanallah! Masih ada aja yang memperpanjang bahkan sampai mengira-ngira yang nggak-nggak. Berprasangka buruk. Huft. Sifat asli manusia Indonesia.

Gue ikutin kasus ini dari awal dan udah lewat 1×48 jam dan mulai miris + geli. Liat aja, beberapa oknum yang terus menekan Kemal seakan berada diatas angin dan terus-terusan memojokkannya. Ini aneh lho. Padahal Kemal udah menunjukkan itikad baik untuk menyelesaikan masalah. Kemal juga udah pasrah mau dicap apapun, mau diomongin begimana pun, Kemal mau nyelesein masalah ini dengan cara apapun.

Mari kita agak sedikit relijius *ehem*. Gue tau materinya emang rada rada. Memaafkan memang bukan berarti melupakan. Tapi, bukannya Tuhan itu Maha Pemaaf? Oke, kalau pembaca ateis atau agnostik bisa di skip.

Gue sih lebih prefer kalo masalah ini wota, kroni-kroninya dan simpatisan gak terlalu berkoar banyak-banyak. Mari kita dukung Kemal dan keluarga terkait eh pihak pihak terkait juga untuk menyelesaikannya. Kita gausah ikut banyak banyak lah. Cukup memantau. Mantaunya juga biasa aja kali..gausah sampe nyinyir ngetwit mulu :p Siapalah kita inyi..eh ini.. Yaa, itu sih menurut gue. Karena, gue memandang ini udah berlebihan.

Fin.

Advertisements

60 thoughts on “Cuap-cuap Tentang Kemal, JKT48 dan Stand Up Comedy Indonesia

  1. Demi menghindari hal hal yang tidakdiinginkan terhadap pihak yang bersangkutan (Kemal, JKT48, Genderuwota) lebih bijak bila video ini dihapus saja. Karena kalau terendus media gosip, urusan bakal makin panjang. Terimakasih atas pengertiannya.

    HIPradana,
    PR Roadkill Pictures

    Like

  2. rfqdf says:

    Hmm, menurut saya kalo yg ttg menjelekan fisik itu memang salah kemal, tapi tergantung kita menanggapinya aja. Dan kalo yg ttg agama, jokes itu udah digunain kemal dengan tokoh dan nuansa yang berbeda. Saya, dan orang yg sudah kenal dengan standupcomedy, mendengar unsur seks dan SARA tidak terlalu diributkan, karena bbrp komika memang banyak menggunakan unsur tersebut di materinya. Mungkin karena banyak dari viewers adalah orang awam, maka responnya menjadi negatif sprt itu. Dan 1 lagi, materi yg digunakan kemal tidak terlalu ‘tajam’ . Karena banyak komika dengan materi lebih tajam dibanding kemal yg terkenal dengan materinya yg ‘absurd’ πŸ™‚

    Like

    • iya bang, materi di menit ke 6 sampe abis dibawain lagi kok di standup nite di bandung tanggal 24 nya dan saya nonton haha, saya sih biasa aja..kalo maslah tajem itu sih kan untuk beberap org yg masih awam, emang sih kurang tajem, masih banyak yg nyelekit yg lainnya hehehe πŸ™‚ Dan selerfa org emang beda2 sih ya bang hehehe πŸ™‚

      Like

  3. Ganso says:

    Pertimbangan saya buat masuk ke pihak yang kontra cuma 1: Kalo Sisil, Shafa, dan Diasta dengerin langsung omongan Kemal, gimana perasaan mereka? Terutama Shafa dan Sisil yang statusnya masih trainee, apa nggak hancur lebur semangat mereka. Mungkin bagi sebagian orang joke Kemal asyik, tapi bagi sebagian lain (sebagian besar, kalau saya liat reaksi di timeline) sudah menganggap itu kelewatan.

    Gosipnya Sisil sendiri sempet drop waktu denger ini, well, walau saya ga berani jamin tingkat kebenaran gosip yang ini.

    Thanks, maaf kalo ada salah-salah kata

    Like

    • Nah! Saya juga mikir gitu. Ini bukti Kemal masih kurang bersosialisasi secara penuh sama wota. Padahal kan gak bener juga kalo dbilang gaada ada yang ngefans mereka. Sisil keren lhocara dalam berkomunikasi lewat video-videonya. Shafa juga banyak kok yg suka. Cuma kurang dikenal aja. Ini bukti Kemal belum menggodok materinya secara sempurna. Gapapa lah, hal begini udah sering kok di dunia stand up comedy, masalah materi di protes udah biasa πŸ™‚

      Like

      • rfqdf says:

        Yup setuju, materi kemal blm benar-benar matang, dan sepertinya respon dari penonton tidak seperti yg ia harapkan.Alasan utamnya menurut saya sih karena kemal yang masih tergolong fans baru, belum terlalu mengenalsemua fans dan member (terutamatrainee) sehingga dia kira materi seperti itu tidak akan jadi masalah πŸ™‚

        Like

      • nah itu dia, kan kata om isman juga, persona kemal itu shocking comic..materi yg dibawakan selalu bisa bikin ketawa dan menghibur..terlepas itu suka atau sebel..tapi penonton pas acara itu terlihat santai2 aja sih πŸ˜€

        Like

  4. cho2 says:

    Kenapa topik ini baru naik setelah video diunggah? Bukankah acaranya sudah berlangsung satu minggu sebelumnya? Apabila ada pihak-pihak yang keberatan, seharusnya berita ini hangat pada saat itu juga.
    Menurut pendapat saya, pihak-pihak yang keberatan adalah pihak yang menonton video tersebut (tidak menonton langsung) dan merasa tersinggung dengan guyonan Kemal (sampai ada yang bikin petisi dan tidak terima bila Kemal akan main film dengan JKT48, meskipun yang bersangkutan sudah meminta maaf). Mereka yang menonton secara langsung pada saat acara merasa baik-baik saja sepertinya. Disini timbul bias antara penonton offair dan onair.
    Semoga kedepannya baik fans, comic, maupun masyarakat Indonesia pada umumnya dapat introspeksi diri.
    O iya, saya suka kalimat dibawah ini :
    Harapan gue sih, semoga apa yang udah terjadi ini gak membawa pendapat-pendapat yang kurang baik untuk pihak-pihak terkait seperti: β€œAh, wota sensitif banget sih!”, β€œPara komika semua materinya kelewatan banget!”, β€œJekate mah ngumbar aurat mulu! (eh bener kan ya?)” atau β€œIni presiden mana? Kok kasus Kemal gak di ditanggepin? Oiya, negara aja belum bener diurusnya.”

    Like

    • YOSH! Bisa jadi bang. Saya juga gak nonton langsung tapi saya ngerti dan udah beberapa kali liat komika off air maupun on air jadi saya bisa membandingkan, Kebetulan, setngah materi ini dibwain lagi sama Kemal besoknya di Bandung jadi saya ga terlalu kaget. Ya harapan semua orang pastinya begitu bang, ada introspeksi di masing2 pihak πŸ™‚

      Like

  5. keyj06 says:

    beginilah kalo orang terlalu banyak tdftawa, mencari penghasilan dari tertawa yg tidak sehat, berusaha memutar otak untuk membuat orang tertawa TAPI malah MEMBUAT HATINYA BERKARAT

    Like

      • Dewo says:

        Umm no offense ya.. Tapi dirty jokes kemal sih emang lucu tapi gua rasa emang kurang pantas.
        Harusnya anak di bawah umur jangan dijadikan komoditas dirty jokes.
        Regardless mau nonton live atau rekaman harus ada batasan yg proper.

        Like

      • Iya sih tapi yaah.. Tiap org memang punya salah dan tiap rencana pasti ga selalu berhasil.. Anggap aja ini uji coba Kemal dan Kemal tau ini salah dan ga bakal diulang..

        Like

  6. Katon says:

    Pandji Pragiwaksono pernah bilang kalau dia itu berani-berani aja ngeledek koruptor atau pun pejabat tapi dia gak berani ngeledek JKT48 dan Girlband/Boyband Indonesia. Hmm.. kalau menurut saya yang dikatakan Pandji ini ada benarnya. Secara kalau koruptor diledekin pasti semua orang ketawa karena mereka ‘musuh bersama’ tapi kalau JKT48 dan artis lain yang punya fans yang kuat maka efeknya malah ‘buruk’ untuk si komikanya, hehe… karena pasti akan ada pihak-pihak yang tidak bisa menerima, terlebih lagi member-member JKT48 adalah orang-orang (yang saya percaya) baik-baik semua. Tidak ada yang jahat. Justru bertalenta πŸ™‚ πŸ™‚

    Like

    • Nah itu. Om Isman bilang hal yang sama kok tentang “musuh bersama”. Fatalnya sih Kemal punya cap wota dan dia ngejek sesuatu yg menjadi bagian dari wota itu sendiri. Anehnya sih gini, untuk yg dateng nonton live di acara itu kayaknya gaada masalah deh. Masalah malah muncul pas seorang wota senior yg gak nonton secara live, nonton video itu. Yang nge publish mungkin gak kepikiran bahwa akan ada reaksi yg berbeda lha wong pas nonton live biasa2 aja kok. But, for my personal, nonton standup comedy emang beda kan rasanya live sama nggak? πŸ™‚

      Like

      • Katon says:

        Yap. Perbedaan sensasi antara menonton live dan gak live memang terasa. Sometimes ada komika yang menurut saya kurang lucu tp pas nonton live, saya malah ngakak sejadi-jadinya. Hmm… saya juga agak bingung kalau masalah respon ‘kasus’ yang agak telat ini. Saya juga gak tahu apakah rata-rata fans yang nonton langsung itu di luar yang oshi-nya diledekin atau gimana. Atau mungkin udah ada yg ngangkat ke Twitter tapi karena blm ada video-nya, jadi gak terlalu heboh.

        Like

      • Dewo says:

        Sebenarnya sih fine2 aja Kemal jokenya. Boleh dibilang joke yang umum untuk SUC.
        Masalahnya karena dia nyebut nama secara langsung, jelas bisa dipersepsikan sebagai bentuk bullying kepada member dan fans nya.
        Dirty joke yg dia keluarkan juga memang lucu dan bisa relate ke penonton karena ada benarnya, tapi jadi sangat kurang pantas karena dia menyebutkan nama member JKT yg masih underage. Come on.. Orang dewasa kok bikin dirty jokes tentang anak di bawah umur.. That’s sick and irresponsible.

        Like

      • Yops bener. Harusnya jgn nyebut nama. Dan dia gak klarifikasi kalo dia bercanda. Biasanya kan kalo masalah sensitif kan klarifikasi. Kayak Dhika pas di Bandung materinya geng motor padahal disana identik sama geng motor. Makanya dia bilang “komedi bro, bercanda, damai” Ya gitu contohnya.

        Like

  7. Poin 6, 7, 8, dan 9 mungkin gue akan maklum, karna materi kaya gitu kan udah sering banget mampir di dunia SUC. Walaupun, ngga semua orang bisa mencerna materi itu dengan sempurna :)) Untuk poin 1, 2, 3, 4, dan 5, yang ini malah IMO materinya ngga terlalu bahaya. Tapi, mungkin karna Kemal ngga memasukkan unsur klarifikasi setelah ngelempar bitnya yang rada2 itu, makanya fans banyak yang bereaksi. Gitu sih menurut gue :))

    Btw, tadi abis nonton Kemal lagi di SUCI The Tour Jakarta, dia tampil bener2 lepas dan kembali ke persona absurdnya bareng sama Fico. Keren banget! X))

    Like

    • Dari materi 4, 5 sampe menit akhir dia bawain lho besoknya di Bandung. Gue sih ketawa2 aja. Ini masalah letaknya menurut gue di provokator videonya. Yang nonton langsung acara ini gaada yg protes seliat gue. Nah ketika videonya rame baru lah..duaaarrr!!
      Yang terkait sampe nangis katanypas tau video itu. Dan anak dibawah umur pula hohoho :))
      Tapi ya diliat2 lagi ternyata makin kesini kok makin dipojokkan si kemal padahal kemal udah mau ngelakuin apa aja biar masalahnya selese. Sebenernya sih mungkin da sewot gegara kemal mau main film bareng jeketinya.
      Woah hari ini yah?! Kapan ditayangin ya bang? Saya cuma bisa nunggu di tipi-in 😐

      Like

      • Iya sih, itungannya jadi verbal sexual harrasment. Ke anak bawah umur lagi X( Lagian, itu materi berarti masih fresh pas dibawain di acara itu. Makanya dia berani buat bawa materi itu ke Bandung. Masih dalam rangka testing mungkin πŸ˜€ Dan yap bener banget, karena aura nonton live dan di YouTube beda, mungkin interpretasinya juga beda πŸ™‚

        Kemal juga udah minta maaf sampe 2 kali lho, makanya kalo masih dibahas ya kayanya rada gimana juga ya :/

        Bakalan ditayangin di Kompas kok, tenang aja πŸ˜€ Tapi ya gitu, pasti banyak guntingan alias sensornya πŸ˜€

        Like

      • Heeh sih. Dan Kemal udah berkali2 minta maaf, mengajukan kepasrahan dan itikad baik tapi ya tetep 😐

        Kebetulan gue muka dua. Bagian dari fandom itu dan penikmat SUC. Kesel ya kesel ke dua duanya. Huahahaha :v

        Duh kampret nih. Gak sabar hahahaha :v Gue nungguin illucinati neh :v

        Like

  8. Gue juga pokerface nih, jadi bingung harus ada di sisi yang mana :v Gue mau nonton Mesakke-nya Pandji, tapi tiketnya tinggal Platinum yang 400k :/ #problemanakkuliahan

    Gue sih berharap kedepannya Kemal bisa agak lebih bijak milih materinya, yang penting tetep absurd! X) Bikin materi emang ngga gampang, gue tau itu :’)

    Buat fans, semoga bisa lebih kalem kalo ada masalah kaya gini lagi. Jangan malah menghujat balik, mendingan kasih feedback ke Kemal atau kasih semangat ke victim (dalam hal ini: Diasta, Shafa,dan Sisil), biar si korbannya juga ngga terlalu nge-down.. πŸ™‚

    Like

  9. Dewo says:

    Gw cuma tergelitik ngasi komen tentang materi komedi.
    Sempat liat video youtube nya sebelum di lock.Dan baca2 TL twitter.
    Pendapat gw pribadi ya.. Emang Kemal salah karena kurang sensitif dan ati2 dalam membawakan materi joke nya.

    Yang menurut saya paling parah adalah crude joke nya tentang kamar mandi. Itu agak kebangetan mengingat sebelumnya dia ngomongin member JKT48 yg masih under age.
    Jadi wajar aja kalo sampe kakak member murka. Come on siapa yg ga marah kalo adek lo yg masih blom dewasa dikaitkan dengan dirty joke?
    Biar dianggap joke dan lucu saya rasa emang perlu batas yg jelas atas dirty jokes. Kayanya sangat ga pantas orang dewasa menyampaikan dirty joke ke orang yg masih boleh dianggap anak2. Tidak etis dan bahkan bisa dianggap melanggar hukum (pelecehan) serta menjijikan (pedofil).

    Terus tentang joke agama saya pribadi juga kurang sreg kalo agama dijadikan lawakan. Memang saya akui sering lucu, tapi terlalu sensitif mengingat agama di Indonesia dipandang sangat serius, jadi cepat atau lambat pasti bakal ada yg tersinggung.

    Yang paling saya tidak sukai adalah bullying. Entah kenapa di Indonesia ini gemar sekali menggunakan jokes yang bullying yaitu menghina fisik. Menurut saya justru ini yg harus dihindari stand up comedian. Dipopulerkan oleh tv swasta di Indonesia seringkali dijadikan upaya komedian untuk memancing tawa dgn cara pathetic. Maaf saya contohkan dengan beberapa artis seperti Olga, Raffi, Ivan Gunawan, Ruben. Akibatnya jelas, terkesan slap stick, murahan dan tidak intelek. Gaya banci, dorong2an secara fisik, saling menghina secara verbal memang sukses bisa memancing tawa tapi jelas ini adalah bentuk dari clowning (badut) dan bukan ciri stand up comedian. Kalo emang niat seperti ini mending sekalian kerja jadi badut sirkus daripada stand up comedian.
    Kalaupun ingin memasukan bullying ke dalam materi, harusnya bisa dilakukan dengan lebih smart, yaitu tidak dilakukan ke pihak yg lemah. Melakukannya ke member JKT yg kurang populer jelas berkesan bullying, coba dia lakukan ke member yg super populer dan dewasa, ke fanbase, ke grup secara keseluruhan, tentu hasilnya berbeda.
    Lebih smart lagi, coba bullying diterapkan ke diri sendiri. Banyak standup comedian menceritakan hal yg memalukan diri sendiri dan sukses memancing tawa. Yang penting penonton bisa relate dengan joke yg disampaikan.

    Mungkin saya memang berharap terlalu banyak dari stand up comedian Indonesia atau memang level comedian kita memang belum sampai ke tahap itu.

    Untuk Kemal Palevi sendiri saya harap bisa menarik pelajaran dari kejadian ini.
    No offense dan maap kalo ada kata yg menyinggung.

    Like

    • Sounds good!
      Nice opinion om. Persona Kemal yang selalu ngasih shocking materi emang perlu di improv lagi. Materinya saya anggap sebagai suatu testing. Karena esok harinya Kemal bawain setengah materinya di show di Bandung dan saya nonton.
      Indonesia memang kelewat sensitif masalah agama. Dan soal bullying juga ada benarnya. Biasanya komika selalu bully “musuh bersama” kayak koruptor dll. Nah ini karena ke pihak yg lemah yaaah jadi emg salah juga sih. Semoga cepat selesai dan gak terus-terusan diprovokasi dan diperpanjang. Kemal udh sangat terpojok sekarang :v Semoga cepat selesai dan fans saya harap gausah byk campur tangan. Biar Kemal dan keluarga yg tersakiti yg menyelesaikan.

      Like

  10. *maapnimbrung* Kalo gua sih biasa aja sih, gua sebagai jkt48 fans sama kemalicious awalnya seneng aja mereka akrab, tapi skrg, kalo kata gua sih mungkin emang terlalu sensitif aja para merekayang merasa gampang tersinggung, tapi emang sih kalo ngehina, ya itu kan “bercandaan” kalo kata gua, tapi mungkin berarti dalem atau lebih bagi yg dihina, tergantung orangnya juga, jadi ya relatif aja sih. Tapi kayaknya gua lebih berpihak ke kemal deh πŸ™‚

    Like

  11. mau lihat pideonya malah udah ilang, ane cek ternyata tinggal pideo minta mangapnya si kemal, klo menurut ane sih isi jokesnya kemal, jika isinya seperti yg ditulis di blog ini, menurut ane ya wajar2 aja, itu ungkapan jujur & gak munafik, tp kadang ane sempat mikir, klo member2 ini adalah korban, krn klo mau jeli, harusnya sih jokesnya bahas ttg “the kimcil collector”nya alias si Akimoto, betapa jeniusnya ide dia bisa ngumpulin banyak kimcil, dipoles, trus suruh kerja deh, tinggal ongkang2 duit ngalir terusss :D…bisa ditiru nih metode bisnisnya, josss! πŸ˜€

    Like

  12. topengtigabelas says:

    ane nyari2 susah bgt gak nemu bro, padahal video yg smp 4 aja bisa ketemu tp yg ini gak bisa nemua ane πŸ˜€
    bisa minta linknya kalo msh ada?
    ane si bkn pecinta jekete, tp emang suka sama SUCI jd penasaran gimana itu videonya

    Like

  13. thomas says:

    Menurut gue Kemal ini mesti belajar sama personil ludruk, ketoprak atau Srimulat. Klo malu, ya jgn ngaku komedian.. barusan nonton Kemal di tv.. materinya hambar, terkesan dipaksakan dan memaksakan.. ga ada lucunya..

    Like

  14. maap maap nih yee, menurut gue sih kemal gak salah jg sih. Stand up comedy itu emang dari sononya begitu, membicarakan tentang sara untuk ditertawakan..

    Baca2 sejarah stand-up comedy dulu deh, awal terciptenya stand-up comedy aja stand-up itu berisikan lawakan ttg org kulit hitam di AS.

    intinya orang Indonesia aja yang lebay nanggapinnya dan selera humornya gak asik hehehe.. kalo gak siap dengan materi stand-up comedy, ya jangan nonton.

    oh iya soal aaron shahab ye namanya, dia mah bego, nimbrung di masalah orang jd sok bener cari sensasi aja ngelurusin masalah jg nggak hehehehe…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s