#1Day1StoryForIkha: Kesempatan Yang Lain

“Walah! Udah jam segini aja. Balik ah!”
Aku baru saja membereskan peralatan sekolahku. Bel pulang sekolah sudah berbunyi dari tadi. Aku yang asyik bermain game di ponselku, tak sadar kalau sudah lewat setengah jam sejak bel pulang sekolah. Ketika aku akan berjalan keluar kelas, tiba-tiba perhatianku tertuju kepada bangku di pojok kelas. Ada yang masih tertidur. Kudekati dia yang tertidur di tempat duduknya. Tertidur dengan pulasnya. Kugoyang-goyangkan tubuhnya agar dia bangun.
“Kha, Ikha.. Bangun woi! Udah jam segini! Lu mau gue tinggal sendiri nih di kelas?”
Masih dengan wajah bangun tidur (kalian tau gimana kan wajah bangun tidur?), Ikha dengan malas-malasnya berusaha membuka mata.
“Hmmmhh.. Apaan sih? Gue lagi nyenyak gini..” ucapnya, sambil mengucek-ucek mata.
“Lu mau gue tinggal sendiri disini, Kha? Ayo balik. Udah jam segini tauk.”
Ikha melihat jam, dan terkaget setelahnya. “Hah! Waduh! Ayuk lah balik kita. Tumben amat yak gue tidur lama amat.”
“Kebo sih lu, dasar.”
“Apa-apaan lu, hih! Gue kan begadang semalem buat ulangan hari ini!”
“Yailah, kayak gue dong. Gausah belajar. Asal isi aja. Huehehehe.”
Yeee, gue kan rajin, nggak kaya elo!”
“Terserah lu aja deh, kebo. Hahaha”
“Hih! Tauk ah!”, Ikha melenggang keluar dari kelas.
“Ciee, ngambek. Tambah cantik aja sih.. Eh..”
“Hah, lu bilang apa, Pi? Gue emang cantik keleussss. Hahaha.”
“Iye iye lah, serah lu aja deh.” Ujarku seakan acuh sambil berjalan menuju parkiran sepeda. Bukan karena apa-apa. Aku masih malu setelah mengatakan kata-kata tadi.
“Woi, woi! Tungguin gue, Pi!”

***

Aku sudah sampai di depan sekolah, tepatnya di parkiran sepeda. Aku membuka kunci gembok sepedaku, dan aku berpamitan pada Ikha sambil menaiki sepedaku.
“Yaudah, gue pulang duluan yak, Kha. Sampe besok ya!”
Tidak ada jawaban. Bingung, lalu aku melihat kebelakang. Kulihat Ikha hanya diam sambil memasang tampang memelas sok imut. (Oke, jujur, emang imut sih). Aku tahu artinya jika dia sudah seperti itu. Kuhela nafas sebentar.
“Iye, iye. Ayo naik di belakang. Entar gue anter sampe pertigaan yah.”
Hening. Kulihat lagi kebelakang dia masih memasang pose wajah yang sama.
“Oke, Riskha Fairunissa. Sampe rumah.”
Kulihat dia akhirnya tersenyum. Ah! Aku tak kuat melihat senyum manisnya. “Nah, gitu dong! Baru sobat gue. Hahaha.” Dia langsung naik ke jok belakang sepedaku sambil menepuk-nepuk pundakku. “Ayo jalan pak supir! Cuussss!”
“Yelaaahh..” Lalu kukayuh sepedaku keluar dari sekolah dan berjalan pulang. Bersama Ikha.

***

Perjalanan dari sekolah menuju rumahku lumayan. Tidak jauh, tidak juga dekat. Lumayan jika selama perjalanan pulang dihabiskan untuk mengobrol. Tapi kami berdua diam saja. Ya. Hanya diam. Sepertinya aku mendustakan nikmat Tuhan bisa pulang bersama dengannya. Tak ingin membuang kesempatan, ada baiknya aku yang memulai percakapan.
“Ujian kenaikan kelas bentar lagi, Kha. Mau ke jurusan IPA apa IPS?”
“Mmm.. Apaan ya? Enaknya kemana, Pi?”
“Lah, elu gimana sih? Yang mau menjalani kan elu, Kha. Yaudah ke IPA aja yuk biar bareng gue.”
“Mau aja apa mau banget sejurusan sama gue? Cieeee.”
“Enngg.. Anuu.. Apaan sih? Biasa aja yeee. Kan elu nanya ke gue, ya gue jawab lah.”
“Ciee alesan aja. Hahaha. Yaudah, gue juga udah milih IPA kok. Soalnya gue suka aja sama beberapa pelajaran IPA. Eh, elu sendiri kemana nih?”
“Hmm.. Gue sih masih belum tau, Kha. Kayaknya sih IPA.”
“Nah, gitu dong! Kita kan sobat, Pi! Harus bareng mulu. Hehehe.”
“Hahaha. Persahabatan mah gak lekang dimakan waktu dan zaman. Eh, Ikha. Gue mau nanya dong.”
“Apaan Pi? Tanya aja. Sok iye banget, nanya aja pake ijin dulu.”
“Hmm.. Seandainya, gue suka sama..” Tiba-tiba ada suara telepon berdering. Ikha pun membuka ponselnya.
“Eh sori, Pi. Gue angkat telepon dulu ya.”
“Ahh.. Anu.. Iya-iya sok, gapapa.”
Sial! Aku sudah lama menantikan waktu seperti ini Dan kapan lagi aku harus mengatakan hal ini? Kapan aku harus bilang kalau sebenarnya aku suka padanya dari dulu? Aku sadar, kata sobat dan sahabat, sejatinya adalah kemunafikan kecil yang perlahan membesar yang aku lakukan sampai saat ini. Aku sudah bersiap akan resiko yang aku hadapi. Bahkan jika harus mengubur perasaanku. Tak apa.
Ikha selesai menerima teleponnya. Dia kembali bertanya lagi padaku. “Eh, tadi lu mau bilang apaan, Pi?”
“Ah, gapapa kok, Kha. Hahaha. Tadi siapa yang telpon? Ibu lo ya?”
“Iya nih. Nanya doang belom pulang. Eh, gue mau nanya dong, kalo dari status temen bisa jadi pacar gak sih?”

Jleb.
Mampus.
Speechless.
Sama persis dengan apa yang ingin aku tanyakan padanya.

“Hmm.. Ya bisa aja lah, Kha. Tapi biasanya masalah muncul kalau misalnya pas putus. Masih bisa temenan gak? Ya asal udah sama-sama dewasa dan pengertian mah gak masalah kok. Menurut gue sih gitu. Kenapa emang?”
“Ooh gitu. Hmm. Gapapa kok, Pi. Gue mengandaikan kalo kita tiba-tiba saling jatuh cinta atau salah satu diantara kita mencintai yang satunya lagi. Pasti lucu deh. Hehehehe. Tapi kita tetep sobat ye, ya kan, ya kan? Ya dong.”
“Sobat? Mmm.. Iye dah apa kata lu aja, Kha. Haha.”
Sobat ya? Baiklah.
Dan pada akhirnya, sepeda itu adalah saksi bisu penyesalanku. Andai Ikha tahu..

***

“Kha, ayo latihan yang semangat. Lu lemes banget kayaknya hari ini. Kenapa?, tanya Tata.
“Aku rapopo, hahaha. Candaaa.. Gue gak kenapa-kenapa kok, Tata sayaaaaaang.”
“Yaaa kirain aja lu inget temen sekelas lu dulu yang sampe sekarang gak pernah berani bilang suka ke lu. Lagian sih elunya juga ga berani.”
“Eh apaan?! Eh iya sih.. Tapi.. Ah yaudah sih gausah diingetin lagi! Udah yuk latihan ah..”
“Cieee..”

***

Waktu sudah menunjukkan pukul 11 malam lewat. Aku masuk ke dalam sebuah mall besar. Aku naiki lift dan menuju lantai 4. Sesampainya disana, aku langsung menghampiri seorang petugas keamanan dari tempat yang kutuju., sebuah teater pertunjukan yang diisi oleh sekelompok gadis-gadis remaja. Mereka menyanyi, menari dan lain sebagainya. Mereka adalah sosok idola baru. Hebatnya, Ikha lulus audisi dan menjadi salah satu bagian dari mereka. Kuhampiri petugas kemanan tersebut, lalu dengan sedikit negosiasi, aku bisa menitipkan sepucuk surat untuk Ikha. Setelah melakukan semuanya, aku kembali turun ke lantai 1, memesan taksi, dan menikmati perjalanan pulang ke indekos temanku untuk beristirahat.

***

“Ikha, ini ada gift nih. Kayaknya sih fan letter. Tadi dapet dari security.” Ucap sang manajer kepada Ikha.
“Oh, yaudah taro aja dulu kak. Aku lagi beres-beres ini.”
“Kata security sih, yang ngasih namanya Upi.”
Terkejut, Ikha buru-buru mengambil kertas itu dari sang manajer.
“Makasih ya, kak. Yaudah aku mau beres-beres lagi nih. Udah keburu malem.” Kata Ikha. Manajer yang melihat tingkahnya, pergi sambil terheran-heran.
Ikha masih tak percaya dengan apa yang dipegangnya. Secarik kertas dari seseorang yang sangat dia kenal, yang tiba-tiba menghilang sejak hampir 2 tahun yang lalu. Dengan segenap rasa penasarannya, dia membuka kertas tersebut.

Hai Ikha! ^^
Gimana kabar lo? Baik kan? Baik dong? Hahaha. Sebelumnya, maaf ya gue tiba-tiba ngilang 2 tahun yang lalu. Gue pindah ke Bandung, Kha. Gue pindah karena ortu juga pindah kerja. Kenapa gue gak mau bilang ke lo? Yaaa, gapapa sih. Biar lo kangen aja. Huahaha. Gue udah niatin kok sebelum UN gue bakal ngehubungin lo. Eh, tapi sekarang kita gabisa kontekan ya? Kan sekarang lo udah jadi idol. Cieee, selamat yak  Katanya sih ada golden rules gitu ya yang bilang gaboleh komunikasi sama lawan jenis? Tapi buat temen mah mungkin ada pengecualian ya? Hehehe. Tenang, Kha. Gue tetep gue yang dulu kok, gue yang elo kenal sepenuhnya.
Tapi, gue akuin, Kha. Ada yang berubah dari gue sebenernya. Dan itu udah terjadi sejak kita masih sekolah dulu. Perasaan gue. Ya. Gue udah gak sayang sama lo..

..sebagai sahabat. Sayang gue ke lo, sejak itu sampai sekarang, lebih dari itu. Lebih dari cuma seorang temen atau sahabat. Lo ngerti kan? Gue yakin lo ngerti, karena cuma lo yg kenal gue luar dalem.
Nah, inti dari surat ini adalah, gue mau nanya. Apa lo punya perasaan yang sama kayak gue? Bisa nggak gue punya kesempatan kedua? Mungkin gue pengecut, cuma berani lewat tulisan aja. Tapi ya ini lah gue, Kha. Gue udah mencoba waktu itu, dan kayaknya Tuhan belum ngijinin. Inget terakhir kali kita naik sepeda pulang bareng, dan tiba-tiba ibu lo nelpon? Gue berpikir kesempatan gue ilang disitu dan akhirnya gue gak pernah ngomongin perasaan ini sampe selesai ujian kenaikan kelas.
Besok gue nonton lu di teater itu. Gue mau liat penampilan lo, jadi kasih yang terbaik ya buat gue, hehehe. Terserah lo mau jawab kapan pertanyaan gue. Semoga besok ada waktu untuk kita.

Salam kangen buat mata sipit,
Luthfi

Surat itupun dibasahi oleh air mata Ikha. Dan senyum yang dulu pernah ada untuk Upi, kembali bersemi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s